Cara Membuat Keamanan Website

Cara Membuat Keamanan Website

Pada umumnya saat ini banyak orang yang telah memiliki dan menggunakan website untuk berbagai keperluan. Misalnya saja keperluan bisnis atau profesional maupun untuk keperluan pribadi seperti blog, dan lain sebagainya. Pengguna website semakin hari semakin besar. Hal ini sejalan dengan kemajuan di bidang informasi dan teknologi yang juga berkembang semakin pesat. Agar dapat bersaing dalam cakupan internasional, maka setiap individu harus dapat berkembang dan terus update terhadap setiap teknologi yang muncul.
Memang website bukan merupakan hal baru bagi sebagian besar orang. Saat ini telah banyak perusahaan e-commerce besar yang menggunakan website yang profesional untuk menjalankan bisnisnya. Tidak hanya itu, fashion blogger, beauty blogger, serta travel blogger saat ini juga telah memanfaatkan website dengan sedemikian rupa sehingga dapat menjadikan website sebagai salah satu media untuk strategi pemasarannya.
Terlihat website ini memang memiliki banyak keuntungan dan manfaat bagi sebagian besar orang dan perusahaan. Namun tahukah Anda bahwa website juga memiliki kelemahan-kelemahan yang tidak bisa dihindari? Ya website sangat rentan terhadap serangan hacker. Tujuan hacker masuk kedalam situs Anda bisa bermacam-macam, misalnya untuk mengambil alih akun Anda, merusak dan mengacaukan isi website Anda, merubah isi, dan lain sebagainya. Tentunya hal ini akan sangat merugikan bagi Anda. Maka dari itu, sangat penting bagi Anda untuk memahami dan mempelajari mengenai keamanan website.
Definisi WebsiteWebsite atau biasa disingkat dengan web adalah sebuah halaman yang berisi beragam informasi mulai dari tulisan, gambar, video, grafik, suara, data, animasi bergerak, dan lain sebagainya yang dapat berdiri secara terpisah maupun terangkum menjadi satu kesatuan didalam sebuah situs. Situs ini ditandai dengan awalan WWW (World Wide Web), kemudian diikuti oleh nama domain website yang dipilih. Misalnya saja, www.wowrack.co.id, www.YouTube.com, www.blogger.com, dan lain sebagainya.
Website ini hanya dapat dibuka melalui jaringan internet. Itu sebabnya website ini sangat memerlukan keamanan website agar terhindar dari kemungkinan serangan hacker. Seperti yang kita ketahui, hacker hanya dapat menemukan dan merusak website apabila terkoneksi dengan jaringan internet. Maka dari itu, sebagai pengguna website sebaiknya perlu untuk mengetahui cara-cara untuk menjaga keamanan website agar tehindar dari kerugian yang tidak diinginkan.

Jenis-Jenis Website

Terdapat tiga kategori jenis website yang dapat atau biasanya digunakan oleh perseorangan maupun sebuah perusahaan profesional untuk menjalankan media pemasarannya. Tiga kategori website tersebut adalah sebagai berikut :

1. Website Statis
Website Statis adalah website yang tidak memberikan kemungkinan atau akses kepada pengguna atau pembaca untuk mengedit, menambahkan, atau mengurangi isi dari sebuah website tersebut. Pada dasarnya, website tersebut hanya berisi informasi yang ingin disampaikan kepada pembaca. Sehingga website tidak memiliki fitur edit, upload, chat, maupun update isi artikel. Sehingga pembaca juga tidak dapat berinteraksi dengan pemilik website. Contoh website statis adalah website yang berisi katalog produk, maupun sebuah halaman company profile.

2. Website Dinamis
Website dinamis adalah website yang lebih fleksibel terkait konten-konten yang ditampilkannya. Informasi, gambar, video, suara, dan sebagainya bersifat dinamis dan sangat sering diperbaharui. Pengguna juga dapat meninggalkan komentar. Biasanya juga terdapat sebuah fitur yang memungkinkan pengguna untuk mengedit konten dari website tersebut. Contoh website dinamis antara lain adalah portal website berita seperti detik (dot) com, kompas (dot) com, dan lain sebagainya.

3. Website Interaktif
Hampir sama dengan website dinamis, selain kontennya yang bersifat dinamis dan sangat sering diperbaharui, website interaktif juga mengajak pengguna untuk melakukan interaksi dengan website tersebut. Website dinamis memiliki fitur-fitur yang memungkinkan pembaca dan pengunjung untuk melakukan interaksi dengan content website tersebut. Pengguna dapat melakukan interaksi seperti meninggalkan komentar, mengunggah dan menambah teks serta gambar, editing teks, dan lain sebagainya. Selain itu, website dinamis ini juga memiliki halaman administrator, sehingga memudahkan akses kepada pengguna. Contoh website interaktif sangat beragam, seperti misalnya Pinterest, LinkedIn, Facebook, Twitter, portal-portal blog seperti WordPress, Tumblr, Blogger, dan lain sebagainya.

Pengertian Keamanan Website

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, memiliki website berarti juga harus memahami tentang keamanan website. Keamanan website adalah sebuah upaya untuk melindungi dan menjaga website dari serangan virus maupun hacker yang terkoneksi melalui sebuah jaringan. Keamanan website ini tidak hanya terdiri dari satu hal, namun berbagai macam jenis perlindungan dan pencegahan. Seperti yang kita ketahui, virus dapat menjangkiti perangkat software komputer melalui berbagai macam cara, diantaranya melalui jaringan LAN, melalui media transfer seperti harddisk eksternal dan flashdisk, download file tanpa memastikan keamanan web download terlebih dahulu, dari sisi faktor pengguna sendiri yang kurang berhati-hati, dan masih banyak yang lainnya.
Keamanan website melingkupi sebuah cakupan yang cukup besar. Hal ini karena keamanan website terkoneksi dengan berbagai macam perangkat keras dan lunak seperti komputer, jaringan dan koneksi internet, serta Operating System (OS) itu sendiri. OS berfungsi sebagai otak yang mengatur prosesor, memory, dan lain sebagainya sehingga sebuah perangkat komputer dapat dioperasikan dengan sebagaimana mestinya oleh seorang pengguna. OS sendiri ada bermacam-macam jenisnya seperti Windows, dan Linux.
Sebuah jaringan komputer memiliki beberapa sistem keamanan yang dapat dibagi-bagi dan ditingkatkan. Jaringan komputer ini sendiri terkoneksi dan terintegrasi antara PC, desktop, harddisk, kabel LAN, server, wireless, internet, bluetooth, printer, dan lain sebagainya.
Sistem Keamanan WebsiteDalam membangun sebuah website tentu harus diperhatikan tentang sistem keamanannya. Keamanan website ini penting sekali untuk dilakukan karena dapat mencegah hacker untuk masuk dan merusak website Anda. Salah satu keamanan website yang baik adalah mengetahui bagaimana cara apa saja yang dapat dilakukan untuk meminimalisir resiko terkena hack. Keamanan website dapat disusun setelah memperhatikan tiga poin penting sebagai fondasi awal terbentuknya sebuah website. Ketiga poin tersebut antara lain adalah sebagai berikut :

1. Proteksi (protection)
Ada berbagai banyak cara untuk memproteksi sebuah website. Namun yang terpenting dalam keamanan website adalah jangan sampai membiarkan proteksi website Anda lemah. Salah satu cara yang dapat dilakukan adalah dengan lebih selektif memilih penyedia layanan web hosting. Banyak web hosting provider yang menawarkan harga murah namun ternyata kualitasnya lebih rendah. Resiko dari kualitas yang rendah adalah kemungkinan terkena ulah hacker yang lebih tinggi. Lebih baik memilih provider yang benar-benar terpercaya dan memiliki kualitas yang stabil dan baik. Memastikan untuk membatasi dan menjembatani website sedari awal adalah sebuah tindakan yang tepat untuk memperkokoh keamanan website tersebut.

2. Deteksi (detection)
Mendeteksi sejak awal dan menginstall beberapa aplikasi atau software yang dapat membantu website Anda menemukan atau mengetahui keanehan atau hal yang tidak biasa pada website adalah hal kedua yang harus dilakukan. Apabila Anda telah memilih web hosting provider yang stabil dan baik, maka hal selanjutnya yang perlu Anda lakukan adalah mendeteksi hal-hal apa saja yang tidak biasa yang mungkin dapat terjadi pada website tersebut.

Seorang hacker bisa saja menyusup kedalam sebuah website kemudian meninggalkan/mengupload sebuah kode tertentu maupun sebuah virus. Di kemudian hari, kode atau virus tersebut dapat digunakan sebagai jalan untuk menghack website tersebut. Maka dari itu, keamanan website perlu dievaluasi secara berkala dan ditingkatkan kembali. Mendeteksi secara dini adalah sebuah tindakan pencegahan yang harus dilakukan untuk meningkatkan keamanan website.

3. Pemulihan (recovery)
Tidak jarang sebuah website mengalami down karena banyaknya pengunjung pada satu waktu, atau karena hal-hal lainnya. Yang biasanya dilakukan adalah mensetting ulang / reboot sistem website tersebut. Hal yang sering terlupa adalah pada saat reboot tersebut, bukan tidak mungkin seorang hacker dapat menyusup ke website Anda. Maka dari itu, untuk meningkatkan keamanan website, setidaknya Anda juga perlu untuk mem-back up situs tersebut. Ada beberapa aplikasi dan provider yang menyediakan layanan back up website. Sehingga Anda juga tidak perlu cemas akan kehilangan data-data yang penting. Selain itu, perlu juga untuk menambahkan beberapa tools anti virus atau sistem keamanan lainnya untuk memperkuat sistem keamanan website agar security system terjaga dengan lebih baik lagi.

Jenis-Jenis Keamanan Website

Pengamanan web system yang bisa diterapkan ada bermacam-macam jenis dan kategori. Antara lain adalah sebagai berikut :

1. Keamanan website dari aplikasi
Ada banyak aplikasi yang dapat dipakai untuk meningkatkan keamanan website. Beberapa aplikasi tersebut antara lain adalah :

  • Enkripsi password. Sebuah website yang aman pasti menggunakan enkripsi antara web browser dan web servernya. Hal ini biasa disebut sebagai SSL (Secure Sockets Layer) yang memiliki prinsip yang sederhana dan biasanya ditampilkan melalui https:// sebelum www dan nama domain website Anda.
  • Aplikasi yang sedikit ‘memaksa’ pengguna untuk memasukkan password dengan kriteria tertentu. Yaitu harus menggunakan kombinasi huruf besar, huruf kecil, angka, simbol, serta memiliki minimal panjang karakter tertentu.
  • Tambahan penggunaan Captca untuk memastikan yang menginput password tersebut adalah manusia dan bukan robot/komputer.
  • Maksimal kesalahan input password sebanyak tiga kali kemudian akun akan otomatis disable atau tidak dapat diakses kecuali membuka dari email, handphone, atau aplikasi yang telah dikoneksikan sebelumnya.

2. Keamanan website dari server
Dari sudut pandang server, Anda harus memilih server yang benar-benar trusted dan stabil. Sering-sering mengupdate server, karena biasanya server lama memiliki kelemahan dan celah. Serta lebih baik apabila mengarahkan http:// ke https:// karena tingkat keamanan website akan lebih aman dan servernya terjamin.

3. Keamanan website dari infrastruktur
Anda dapat menggunakan firewall sebagai blocking untuk membantu keamanan website. Dengan menggunakan firewall, semua hal yang tidak aman bisa langsung di block sehingga tidak akan sampai berdampak lebih jauh lagi terhadap sebuah website.

Cara Mengetahui Tingkat Keamanan WebsiteSeorang hacker pasti akan mencari celah keamanan website dengan cara apapun. Maka dari itu Anda tetap harus waspada dan mengintegrasikan website Anda dengan berbagai macam aplikasi maupun software yang dapat melindungi keamanan website Anda, misalnya saja email, one password, handphone pribadi, dan lain sebagainya.
Ada berbagai macam cara membuat web security dapat berjalan dengan baik. Diantaranya adalah Confidentiality, Integrity, dan Availability.

  • Confidentiality adalah semua informasi yang ada didalam website hanya dapat diakses oleh administrator.
  • Integrity adalah semua data yang berada didalam website, hanya dapat diubah maupun dihapus oleh administrator.
  • Availability adalah ketersediaan sebuah website untuk diakses ketika administrator memerlukan data dan informasi yang disimpan dalam website tersebut.

Selain itu, masih banyak tools atau alat aplikasi dan software yang dapat digunakan untuk mengecek keamanan website. Antara lain adalah Web Security Guard, McAfee Site Advisor, dan Link Scanner Lite.  Web Security Guard dan McAfee Site Advisor memiliki penekanan untuk melakukan pengecekan secara online tanpa instalagi program. Sedangkan Link Scanner Lite dapat melakukan pengecekan terhadap script, konten, dan downloader yang berbahaya pada website namun belum dapat melakukan pengecekan terhadap adanya spyware dan adware pada website.

Tips Meningkatkan Keamanan Website

  1. Disarankan untuk tidak memiliki password yang sama untuk berbagai macam akun maupun website yang Anda miliki.
  2. Jangan menyimpan password melalui browser. Hal ini sangat penting bagi Anda yang melakukan shared komputer atau menggunakan komputer secara bersama-sama dengan orang lain.
  3. Anda dapat menggunakan aplikasi khusus untuk menyimpan password-password Anda secara aman, misalnya saja dengan aplikasi one password.
  4. Selalu integrasikan website atau akun Anda dengan aplikasi-aplikasi lain seperti email dan handphone. Sehingga ada orang yang bukan Anda log-in ke akun Anda, maka Anda akan segera mendapat notifikasi dan kemudain melakukan tindakan pencegahan.
  5. Rutin melakukan cek terhadap keamanan website. Bila perlu, Anda juga disarankan untuk mengganti password secara berkala.
  6. Menggunakan password yang terdiri dari komponen huruf besar, huruf kecil, angka, simbol, dan lain sebagainya. Dan jangan menggunakan password-password yang sangat mudah dikenali dan mencerminkan diri Anda sendiri misalnya tanggal lahir, nomor kendaraan, dan lain sebagainya.

Buka juga :

Related posts

One Thought to “Cara Membuat Keamanan Website”

Leave a Comment